Truk Batubara Sebabkan Jalan Rusak, PUPR Riau Terpaksa Bangun Jalan Lintas Inhu-Inhil Gunakan Geotekstil

PEKANBARU – Pasca amblasnya jalan lintas Rengat -Tembilahan tepatnya di Desa Pekan Tua Kecamatan Kempas Jaya Kabupaten Indragiri Hilir, segera diperbaiki. Saat ini bahan material mulai dibawa ke lokasi jalan amblas. Lusa diharapkan perbaikan sudah mulai dilakukan.

Perbaikan dilakukan oleh Unit Pelaksana Teknis (UPT) Jalan dan Jembatan Wilayah IV Dinas Pekerjaan Umum, Penataan Ruang, Perumahan, Kawasan Pemukiman dan Pertanahan (PUPR-PKPP) Provinsi Riau.

“Material sudah disiapkan. Perbaikan segera kita lakukan agar transportasi kembali lancar,” kata Kepala UPT IV PUPRPKPP Riau, Yunan Haris, Senin (4/9/23).

Bahan material yang disiapkan mulai tanah, batu hingga lembaran geotekstil. Material  geotekstil dari bahan sintetis ini berfungsi sebagai pelapis struktur jalan berguna untuk menstabilkan dan memperkuat jalan tanah bergambut.

Lapisan material menggunakan geotekstil ini dianggap satu solusi untuk meminimalisir amblasnya jalan yang berdekatan dengan sungai. Jalan lintas ini sendiri menghubungkan dua kabupaten Indragiri Hilir (Inhil) dan Indragiri Hulu (Inhu).

“Geotekstil ini untuk perkuatan struktur jalan untuk mencegah longsor. Fungsi geotekstil lainnya juga meminimalisir terjadinya gelombang karena tanahnya labil dan bergambut,” jelas Yunan.

Ketahanan struktur tanah juga tidak terlepas ketahanan turap. Karena itu, UPT Wilayah IV juga akan memasimalkan tiang-tiang tanggul yang sudah dipasang sebelumnya di tepain sungai Indragiri tersebut.

Apalagi beban kondisi jalan karena adanya truk bermuatan batubara yang mencapai 30 hingga 40 ton. Parahnya lagi lalulintas puluhan truk batubara setiap hari ini melebihi dari kapasitas jalan dengan kapasitas 8 hingga 10 ton.

Pada hal menurut Yunan, pihaknya sudah beberapa kali melakukan perbaikan jalan tersebut. Penanganan perbaikan fungsional jalan pertama pada 14-20 Maret 2023. Penanganan perbaikan fungsional jalan kedua kembali dilakukan pada 18-20 Juni 2023. Selanjutnya UPT Wilayah IV juga kembali melakukan perbaikan fungsional jalan  pada 17-24 Juli 2023.

“Truk batubara Ini memang problem utama. Bayangkan saja, kondisi jalan di tanah bergambut, muatannya 30-40 ton. Setiap hari lewat, apa ndak hancur jalan. Tapi karena ini juga ada kepentingan masyarakat, kita upayakan perbaikan secepatnya,” ujar Yunan.

Panjang jalan yang diperbaiki karena amblas mencapai lebih kurang 200 meter. Tingginya air pasang yang saat ini kerap menggenangi badan jalan akan menjadi kendala perbaikan.***

Menampilkan Gambar dengan HTML gambar