Saat Beralih ke Pertamina, SKK Migas Prediksi Produksi Blok Rokan akan Turun

Saat Beralih ke Pertamina, SKK Migas Prediksi Produksi Blok Rokan akan Turun

Jakarta, AmiarRiau.Com-VP Operasi SKK Migas Avicenia Darwis memperkirakan produksi Blok Rokan akan mengalami penurunan dari produksi saat ini sebesar 210 ribu bph, menjadi 160 ribu bph pada 2021 atau ketika Pertamina resmi mengelola setelah masa kontrak operator sebelumnya, Chevron Pacific Indonesia.

”Kalau kita lihat secara alamiah diperkirakan decline (penurunan produksi) 2021 itu masih berharap diangka 160 ribu bph. Kira-kira kalau kita lihat trennya kan masih ada 3 tahun sekitar 160ribu,” kata Darwis, di Medan, Jumat (7/12), sebagaimana dilansir merdeka.com.

Menurut Darwis, penurunan produksi migas terjadi alamiah, bukan akibat pergantian oparator dari Chevron Pacific Indonesia ke Pertamina pada 2021 atau setelah masa kontrak perusahaan Amerika Serikat tersebut habis. “Kita lihat kalau decline produksi secara alamiah diperkirakan 2021 itu 160 ribuan,” tuturnya.

Dia berharap, Pertamina mengantisipasi laju penurunan produksi pada Blok Rokan, dengan melakukan pengelompokan potensi penanahan laju produksi minyak di blok migas yang menjadi tulang punggung produksi nasional tersebut.

”Tentu kalau tantangan ke kita untuk Blok Rokan bagaimana bisa klastering prospek-prospek kecil,” tandasnya. (e2)

Ilustrasi. (f: int)

Previous Remaja Tewas Tersengat Listrik via Headphone
Next Harga Minyak Naik, Ini Dampaknya Menurut Menkeu

About author