IZI RIAU Bantu Biaya Pengobatan Bayi Penderita Jantung Bocor

0

PEKANBARU (AmiraRiau.com) – Tim Pendayagunaan Inisiatif Zakat Indonesia (IZI) Perwakilan Riau kembali menyambangi keluarga Bapak Iwan, ayah dari seorang bayi bernama Adnan yang mengidap penyakit bocor jantung. Kamis (25/02/2021) yang beralamat di Jl Suka Nusa Perum Griya Sakinah Sejahtera Blok D9, Kubang Raya KM 6, Desa Kualu, kecamatan Tambang Kabupaten Kampar.

Adnan Manaf, bayi yang baru menginjak usia 14 bulan ini harus menjalani hidup dengan penyakit bocor jantung sejak usianya mulai menginjak 2 bulan. Bayi Adnan selalu mengalami kesulitan saat bernafas, sehingga harus tetap berada di dekapan ibunya.

“Adnan tidak bisa jauh dari saya, dia belum bisa duduk dan berjalan jadi harus selalu saya digendong, dia sering menangis kalau jauh dari saya atau ayahnya, dan kalau nangis pasti nafasnya jadi sesak,” tutur sang ibu

Tim IZI Riau melihat langsung kondisi bayi adnan yang terlihat sangat memprihatinkan dan sesekali bayi tersebut menangis dikarenakan penyakit yang dideritanya. Meskipun dalam kondisi ekonomi yang serba kekurangan, orang tua bayi adnan sudah berusaha semaksimal mungkin untuk memberikan yang terbaik untuk kesembuhan anak mereka.

“Waktu adnan usianya 2 bulan sudah terlihat perbedaan psikisnya, jadi tetangga saya menyarankan untuk dibawa kerumah sakit. Akhirnya saya bawa ke RS Eka Hospital kota Pekanbaru dengan biaya dari BPJS, ternyata harus dirujuk ke RSCM di jakarta, pengobatan anak saya berlangsung kurang lebih 4 bulan,” ungkap Ayah Adnan.

Bayi Adnan sempat mengalami koma saat dilakukannya CT Scan dan dengan berat hati dokter di RSCM Jakarta menyarankan bayi adnan tidak melakukan tindakan operasi.

“Jadi sekarang Adnan hanya bergantung pada obat-obatan yang saya beli di apotek, dan setiap bulan harus kontrol di RS Eka Hospital,” lanjut sang ayah yang bekerja sebagai penjual sate keliling tersebut.

Sejak di diagnosa menderita penyakit bocor jantung, bayi Adnan tidak dianjurkan untuk mengkonsumsi ASI sang ibu karena harus memenuhi kebutuhan asupan kalori yang tinggi, sehingga dokter menyarankan untuk mengkonsumsi susu khusus untuk bayi kekurangan gizi dengan harga Rp. 177.000-, dan habis dikonsumsi dalam waktu 2 hari dan harus dibeli kembali.

Tim IZI Riau menyalurkan bantuan sejumlah uang tunai kepada keluarga bapak Iwan untuk membantu proses penyembuhan dan pemenuhan kebutuhan sehari-hari bayi adnan.

“Alhamdulillah, saya sangat berterima kasih kepada donatur yang sudah memberikan bantuan ini kepada saya melalui IZI Riau, saya akan menggunakan ini sebaik-baiknya untuk biaya berobat anak saya, sekali lagi terimakasih banyak,” ujar sang ayah dengan sangat haru.

 35 total views,  1 views today